HnJxnamjFNAlOVF6Q1uObREh7avz80zCg0Efg9rw

Meta Menghentikan Proyek Pusat Data Utama Untuk Fokus Pada AI

Meta


Meta telah menghentikan perluasan pusat data utama di Odense, Denmark, memberhentikan kontraktor utama di dua fasilitas di negara tersebut. 

Menurut laporan dari Data Center Dynamics, langkah tersebut terjadi sebagai hasil dari pivot perusahaan untuk membangun pusat data yang teknologinya lebih sesuai dengan tuntutan beban kerja AI modern.

“Mendukung beban kerja AI dalam skala besar memerlukan jenis pusat data yang berbeda dari yang dibangun untuk mendukung layanan online reguler kami,” kata kepala komunikasi Nordik Meta, Peter M√ľnster, yang menambahkan bahwa Meta sekarang memfokuskan upayanya untuk “membangun generasi baru data pusat”.

Meta sekarang sedang mengerjakan ulang 11 proyek yang saat ini sedang dikembangkan untuk beban kerja AI baru ini, yang masih dalam pengembangan, karena desain baru belum diselesaikan menurut sumber publikasi.

GPU yang dibuat secara eksplisit untuk beban kerja AI atau database pembelajaran mesin (ML) , misalnya, dapat memerlukan lebih banyak daya listrik untuk bekerja secara efektif.

Selain itu, Meta juga telah mengumumkan akan menghentikan pembangunan pusat data seluas 900.000 kaki persegi yang direncanakan di Temple, Texas, yang pembangunannya baru dimulai pada musim semi. 

Meskipun kinerja Meta belum benar-benar mengalahkan dunia akhir-akhir ini, kapitalisasi pasarnya telah kehilangan lebih dari setengah nilainya sejak Januari 2022, pusat data adalah salah satu area yang dijanjikan akan terus diinvestasikan. 

Meskipun perusahaan mengklaim akan memangkas pengeluaran secara signifikan di banyak area lain, perusahaan menyatakan akan melakukan "investasi berkelanjutan" di jejak pusat datanya.

Seorang juru bicara Meta mengatakan dalam panggilan yang diposting oleh Seeking Alpha : “Kami percaya kapasitas pusat data tambahan akan memberi kami fleksibilitas yang lebih besar dengan jenis server yang kami beli dan memungkinkan kami untuk menggunakannya lebih lama, yang kami harapkan untuk menghasilkan efisiensi biaya yang lebih besar dari waktu ke waktu.”

Pada November 2022, Meta memecat sekitar 11.000 karyawan, sekitar 13% dari tenaga kerja globalnya, dengan mengatakan bahwa itu adalah "tim restrukturisasi" untuk "meningkatkan efisiensi", menyoroti area seperti "jejak real estat" untuk pemotongan.

Related Posts

Related Posts